SMK TRITECH INFORMATIKA MEDAN

JL. BHAYANGKARA NO. 484

CREATIVE GENERATION COMMUNITY

Ahli Jelaskan Kenapa Meteorit Sering Jatuh di Indonesia Akhir-akhir Ini

Rabu, 03 Februari 2021 ~ Oleh smk tritech informatika ~ Dilihat 74 Kali

Suara dentuman misterius di Malang pada Rabu (3/1/2021) tengah malam kembali menghebohkan masyarakat Indonesia. Dalam cuitan resmi akun Twitter BPBD Kota Malang, dikatakan dentuman tersebut terjadi sekitar pukul 23.32 WIB. Warganet pun ramai-ramai melaporkan suara yang terdengar di daerah Malang dan sekitarnya tersebut. Kendati masyarakat banyak menduga bahwa dentuman tersebut berasal dari benda jatuh antariksa, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) menyatakan bahwa tidak ada catatan asteroid jatuh di Indonesia.

Sebelumnya, suara dentuman keras juga diduga berasal dari jatuhnya benda antariksa, seperti meteorit. hal itu karena sebelumnya telah terjadi di Tapanuli Tengah pada 1 Agustus 2020, Bali pada 24 Januari 2021, dan Lampung pada 28 Januari 2021. Lantas, kenapa sering terjadi benda antariksa atau meteorit jatuh di Indonesia akhir-akhir ini? Mengenai persoalan tersebut, Astronom Amatir Indonesia Marufin Sudibyo mengatakan bahwa secara statistik, setiap harinya Bumi dihujani oleh 44 ton meteoroid dan memproduksi 17 buah meteorit dengan beragam massa dan ukuran. "Setiap kilometer persegi (km²) daratan Bumi akan mendapatkan 1 meteorit dalam 50.000 tahun," jelasnya. Nah, memperhitungkan luas daratan Indonesia yang sebesar 1,9 juta kilometer persegi, maka secara statistik akan ada 1 buah meteorit yang mendarat di Indonesia setiap 10 hari sekali. Dengan memperhitungkan fraksi area yang dihuni manusia, baik pedesaan hingga perkotaan, maka frekuensi wilayah daratan Indonesia yang berpenghuni akan menyaksikan meteor-terang atau meteor-sangat terang. Nah, meteor-terang atau meteor-sangat terang tersebutlah yang memproduksi meteorit setiap 50 hingga 60 hari sekali. Baca juga: Suara Dentuman Sering Dikait

Marufin menyebutkan, dalam lima bulan terakhir, yaitu Agustus 2020 hingga Januari 2021, ada dua kejadian tumbukan benda langit yang memproduksi meteorit di Indonesia. "Selisih waktu antara dua peristiwa tersebut mencapai 180 hari. Jadi, masih di ambang batas wajar," ucap dia. Namun, Marufin meyakini bahwa kejadian suara dentuman misterius yang terjadi di Malang bukanlah berasal dari jatuhnya benda antariksa atau meteoroid, maupun gempa bumi. "Tidak ada. Tidak disertai laporan terlihatnya kilatan cahaya terang ataupun rekaman seismik unik dari sensor seismometer terdekat," jelasnya. Selain itu, meskipun pada tanggal 2 Februari 2021 diprediksi adanya Obyek 2020 SO yang lewat dekat Bumi, hal itu tidak ada kaitannya dengan suara dentuman tersebut. "Obyek 2020 SO lewat pada jarak 255.000 kilometer dan sudah dipastikan sebagai bekas roket. Jadi, enggak jatuh kembali ke Bumi," ujarnya.



Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ahli Jelaskan Kenapa Meteorit Sering Jatuh di Indonesia Akhir-akhir Ini", Klik untuk baca: https://www.kompas.com/sains/read/2021/02/04/080500823/ahli-jelaskan-kenapa-meteorit-sering-jatuh-di-indonesia-akhir-akhir-ini.
Penulis : Ellyvon Pranita
Editor : Bestari Kumala Dewi


KOMENTARI TULISAN INI

  1. TULISAN TERKAIT
...

Muhammad Herizal Sinambela, S.Pd.I

Bismillahirrahmanirrahim.. Kepala Sekolah, Struktural dan seluruh dewan guru SMK Tritech Informatika mengucapkan selamat dan sukses atas terselenggaranya UNBK TP. 2019/2020…

Selengkapnya